Inilah Pandangan Islam Tentang Perayaan Hari Ibu

Inilah Pandangan Islam Tentang Perayaan Hari Ibu

Menurut Muhammad Arifin, Dewan Pakar Pusat Studi Al-Quran menyatakan bahwa dari sudut pandang perayaan hari ibu sebagai hari raya yang diciptakan masyarakat Barat, yang dilatarbelakangi oleh budaya dan kondisi masyarakat Barat yang berbeda dengan latar belakang budaya dan kondisi masyarakat Muslim di Timur, di mana di sana anak sudah melupakan bahkan tidak jarang menelentarkan ibunya. Banyak ulama yang berpendapat bahwa memperingati hari ibu sama dengan meniru-niru atau menyerupai keniasaan masyarakat lain, alias tasyabbuh.

perayaan hari ibu

Syaikh Yusuf Al-Qaradhawi, misalnya, mengatakan bahwa kita tidak perlu memperingati hari raya seperti itu. Menurut Qardhawi, bagi kita, umat Islam, hari ibu bahkan terjadi setiap saat. Dalam budaya masyarakat Muslim, setiap kali seorang anak keluar rumah selalu mencium tangan ibunya dan meminta didoakan. Nabi Saw. mengajarkan bahwa kedudukan ibu begitu tinggi yang harus selalu dihormati.

Tetapi, tidak sedikit pula ulama yang membolehkan memperingati perayaan hari ibu dengan syarat bahwa penghormatan kita terhadap ibu tidak hanya kita batasi pada hari itu saja, juga tanpa harus menganggap hari itu sebagai sebuah hari raya (karena hari raya dalam Islam hanya dua : Idul Fitri dan Idul Adha). Dan juga tanpa ada unsur meniru-niru kebiasaan masyarakat non Muslim di Barat yang terlarang (misalnya : meminum minuman keras dan lain-lain). Pendapat seperti ini antara lain dianut oleh Syaikh Faishal Maulawi, salah seorang ulama Muslim di Eropa.

Menurut dia, persoalan memperingati hari ibu terletak pada dua hal. Pertama, menjadikan hari itu sebagai hari raya dalam pengertian syariat Islam dan kedua mengkhususkan pernghormatan dan pengabdian kepada ibu hanya pada hari itu saja. Maka, lanjutnya, jika kedua hal tersebut tidak ada, memperingati hari ibu boleh-boleh saja. Kalaupun dianggap sebagai meniru-niru (tasyabbuh) budaya Barat, menurut Maulawi itu tasyabbuh yang dibolehkan. Karena tasyabbuh yang dilarang adalah tasyabbuh pada hal-hal yang memang spesifik ajaran agama dan/atau budaya mereka dan tidak ada akarnya atau dasarnya dalam budaya/ajaran Islam. Sedangkan menghormati ibu jelas sekali ada dasarnya dalam syariat Islam.

Baca juga : Wanita Hebat dan Tangguh Disisi Rasulullah Saw.

Ulama yang lain, Syaikh Abdul Fattah Asyur, salah seorang ulama Al-Azhar Mesir berpendapat bahwa sejauh ini umat Islam tidak memandang hari ibu sebagai sebuah hari raya yang bersifat keagamaan (dianggap sebagai ritual keagamaan, ‘Id din), tetapi lebih merupakan sebuah bentuk ekspresi rasa cinta, kasih, sayang, penghormatan, dan pengabdian anak kepada ibunya yang meman amat berjasa dalam hidupnya. Memperingati hari ibu dengan pemahaman seperti itu, menurutnya bukan sebuah bentuk tasyabbuh terhadap budaya tertentu. Dalam memperingati hari ibu, kita tetap melaksanakan apa yang telah diperintahkan oleh Allah dan tidak melakukan apa-apa yang dilarang-Nya. Dengan begitu, ini bukan tasyabbuh, juga bukan meniru-niru agama lain.

Dari uraian di atas, menurut Muhammad Arifin, selama kita tidak menjadikan hari ibu sebagai hari raya dalam pengertian syariat Islam (dalam Islam, antara lain : kita dilarang berpuasa pada hari raya), boleh-boleh saja kita melakkukannya. Apalagi hal-hal seperti itu termasuk persoalan keduniaan di mana agama telah memberikan kita keleluasaan untuk menyikapinya dengan tidak melarang atau menganjurkan. Apalagi semangat dari hari ibu adalah penghormatan terhadap ibu yang jelas-jelas diajarkan oleh Islam. Ini tentu berbeda dengan memperingati Valentine Day yang dalam prakteknya sering kali menjurus pada praktek seks bebas. Yang ini tentu saja dilarang dalam Islam. Wallahu a’lam

Sumber : alifmagz.com

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *